Sepeda Penny Farthing Buatan Purbalingga Tembus Pasar Luar Negeri

 

BATANGPOS.COM, PURBALINGGA – Di Desa Karangtengah, Kecamatan Kemangkon, terdapat satu usaha yang kini sudah dapat merambah ke pasar internasional, yakni produksi sepeda jenis penny farthing.

Sepeda yang dikenal memiliki roda tinggi khas Eropa era Abad 19 ini, diproduksi oleh Ariyanto dalam industri kecilnya.

“Sepeda ini kebanyakan dapat permintaan dari Kalimantan, Surabaya, Timur-Tengah dan juga ada pesanan dari Singapura, hanya saja kami memiliki keterbatasan peralatan,” ungkap, Ariyanto, yang juga tengah menggarap sepeda penny farthing pesanan Wali Kota Kediri, Jawa Timur ini, Rabu (22/6) di rumahnya Desa Karangtengah.

Dengan keterbatasan peralatan ini dan jika dikerjakan sendiri, maka dia hanya bisa memproduksi 1 unit sepeda setiap dua bulan. Tetapi jika dikerjakan bersama satu rekannya lagi, bisa selesai dalam tiga minggu per sepedanya.

Beberapa peralatan produksi yang masih terbatas, di antaranya mesin roll, mesin bubut, bending dan las argon. “Bahkan untuk mengerjakan bubut, kami harus ke Sokaraja dan antre,” kata dia, seperti dirilis purbalinggakab.go.id.

Pada kesempatan ini, Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi SE BEcon MM mengunjungi rumah produksinya. Menurutnya, industri sepeda unik ini bisa menjadi produk unggulan Kabupaten Purbalingga dan perlu untuk dibantu.

“Ini salah satu pengrajin UMKM sepeda yang perlu mendapatkan support dan fasilitasi dari pemerintah, karena memang hasil karyanya memang sudah menasional,” kata Bupati Tiwi.

Pada kesempatan ini, Bupati juga menyerap aspirasi kebutuhan industri kecil tersebut untuk pengembangan usahanya. Bupati juga meminta kepada dinas terkait untuk membantu memfasilitasi apa yang menjadi kebutuhannya.

“Nanti saya titip, nanti kalau sudah dapet bantuan dari Pemda paling tidak panjenengan bisa memberdayakan masyarakat dalam hal produksi sehingga bisa memenuhi permintaan dari konsumen,” pesan Bupati kepada Ariyanto.(HS-08)